Hari Santri Jadi Momentum Ponpes Syafi’iyyah Salafiyyah untuk Hidup Sehat

- Kamis, 22 Oktober 2020 | 13:05 WIB
Santri Ponpes Syafi’iyyah Salafiyah Gebanganom Kangkung mencuci tangan dengan sabun sebelum melaksanakan kegiatan di pondok pesantren. (edi prayitno/ kontributor kendal)
Santri Ponpes Syafi’iyyah Salafiyah Gebanganom Kangkung mencuci tangan dengan sabun sebelum melaksanakan kegiatan di pondok pesantren. (edi prayitno/ kontributor kendal)

KANGKUNG, AYOSEMARANG.COM -- Peringatan hari santri dimasa pandemi dirayakan dengan cara yang berbeda. Jika sebelumnya santri memperingatinya dengan kirab di  pondok pesantren Syafi’iyyah Salafiyyah Desa Gebanganom Wetan Kangkung Kendal, kini justru dilaksanakan dengan mengedukasi santri untuk hidup sehat dan membiasakan diri dengan protokol kesehatan. 

Langkah tersebut dilakukan untuk menghindari klaster penyeberan Covid-19 di pondok pesantren.

Di pondok pesantren Syafi’iyyah Salafiyyah ini  pelaksanaan hari santri dilakukan secara sederhana. Momentum hari santri 22 Oktober 2020 yang diperingati dimasa pandemi, dijadikan sarana edukasi kepada santri untuk tetap hidup sehat. Santri mulai diajarkan kebiasaaan baru dengan menjaga protokol kesehatan dan tetap rajin berolahraga.

AYO BACA : Pilkada Jadi Momen Kendal Miliki Bupati Santri

Atraksi pencak silat yang ditampilkan santri menjadi awal peringatan hari santri Kamis (22/10/2020) di ponpes ini. Selain itu kondisi sarana prasarana ponpes untuk kebiasaan baru juga diperiksa agar benar-benar dijadikan kebiasaan baru santri di lingkungan pondok.

Satgas penanganan Covid-19 dari  kepolisian dan pemerintah juga mensosialisasikan  protokol kesehatan Covid-19 kepada para santri.   Dan diakhiri dengan pencanangan ponpes siaga candi sesuai dengan tema hari santri pada tahun ini yakni santri sehat Indonesia kuat.

“Mengubah kebiasaan memang butuh waktu namun kita terus berupaya untuk mengubah kebiasaan agar hidup sehat, bersih dan menjalankan protokol kesehatan yang harus dilakukan dimasa pandemi seperti sekarang,” jelas  Muhammad Mufton, pengasuh ponpes.

AYO BACA : Wonogiri Masuk Potensi Kekeringan Kategori Siaga dan Awas

Sementara itu pejabat sementara Kapolsek Kangkung, Iptu Untoro Beni mengatakan, pencanangan ponpes siaga candi di tengah perayaan hari santri ini bertujuan agar para santri terdidik sejak dini dan terbiasa melakukan protokol kesehatan. 

Halaman:

Editor: Adib Auliawan Herlambang

Tags

Terkini

Terbentur PTS, Swab Antigen Siswa SMP di Kendal Tertunda

Kamis, 23 September 2021 | 12:16 WIB

Warga Ngampel Kulon Diajak Ikut Awasi Pemilu

Rabu, 22 September 2021 | 10:54 WIB
X